Pentingnya Mengetahui Bahaya Terkena Stroke

Pentingnya Mengetahui Bahaya Terkena Stroke

Apa itu stroke?

Stroke, atau serangan otak, terjadi ketika aliran darah ke otak terhenti. Ini adalah situasi darurat.

Otak membutuhkan pasokan oksigen dan nutrisi yang konstan agar dapat bekerja dengan baik. Jika suplai darah dihentikan bahkan untuk waktu yang singkat, ini dapat menyebabkan masalah. Sel-sel otak mulai mati setelah hanya beberapa menit tanpa darah atau oksigen.

Ketika sel-sel otak mati, fungsi otak gadun slot hilang. Anda mungkin tidak dapat melakukan hal-hal yang dikendalikan oleh bagian otak tersebut.

Stroke bisa terjadi pada siapa saja dan kapan saja.

Pentingnya Mengetahui Bahaya Terkena Stroke

Apa yang menyebabkan stroke?

Stroke disebabkan ketika Experiencereign aliran darah ke otak Anda berhenti atau terganggu.

Ada 2 jenis stroke: iskemik dan hemoragik.

Stroke iskemik. Ini adalah jenis stroke yang paling umum. Itu terjadi ketika pembuluh darah utama di otak tersumbat. Ini mungkin tersumbat oleh bekuan darah. Atau mungkin terhalang oleh penumpukan deposit lemak dan kolesterol. Penumpukan ini disebut plak.

Stroke hemoragik. Ini terjadi ketika pembuluh darah di otak Anda pecah, menumpahkan darah ke jaringan terdekat. Dengan stroke hemoragik, tekanan menumpuk di jaringan otak di dekatnya. Ini menyebabkan lebih banyak kerusakan dan iritasi.

Siapa yang berisiko terkena stroke?

Siapapun bisa terkena stroke pada usia berapa pun. Tetapi peluang Anda terkena stroke meningkat jika Anda memiliki faktor risiko tertentu. Beberapa faktor risiko stroke dapat diubah atau dikelola, sementara yang lain tidak.

Faktor risiko stroke yang dapat diubah, diobati, atau dikelola secara medis:

Tekanan darah tinggi. Tekanan darah 140/90 atau lebih tinggi dapat merusak pembuluh darah (arteri) yang menyuplai darah ke otak.

Penyakit jantung. Penyakit jantung adalah faktor risiko terpenting kedua untuk stroke, dan penyebab utama kematian di antara mereka yang selamat dari stroke. Penyakit jantung dan stroke memiliki banyak faktor risiko yang sama.

Diabetes. Orang dengan diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena stroke daripada seseorang tanpa diabetes.

Merokok. Merokok hampir menggandakan risiko stroke iskemik.

Pil KB (kontrasepsi oral)

Riwayat TIA (serangan iskemik transien). TIA sering disebut mini-stroke. Mereka memiliki gejala yang sama dengan stroke, tetapi gejalanya tidak bertahan lama.

Jika Anda pernah mengalami satu atau lebih TIA, Anda hampir 10 kali lebih mungkin terkena stroke daripada seseorang dengan usia dan jenis kelamin yang sama yang tidak pernah mengalami TIA.

Jumlah sel darah merah tinggi. Peningkatan yang signifikan dalam jumlah sel darah merah mengentalkan darah dan membuat pembekuan lebih mungkin terjadi. Hal ini meningkatkan risiko stroke.